5 Rumah Adat Jawa Tengah yang Unik & Sarat Makna

5 Rumah Adat Jawa Tengah yang Unik & Sarat Makna

Jawa Tengah adalah salah satu provinsi yang dikenal dengan jantungnya budaya Jawa. Banyak budaya tradisional yang masih dijaga dengan baik, salah satunya rumah adat Jawa Tengah yang sarat makna dan filosofi.

Berbicara tentang rumah adat Jawa Tengah, maka yang terlintas pertama kali adalah Rumah Joglo. Bahkan, ada beberapa orang yang mengira bahwa Joglo adalah satu-satunya rumah adat di Jawa Tengah. Hal ini tidak mengherankan karena sejak di Sekolah Dasar memang hanya rumah Joglo yang diperkenalkan, padahal ada jenis rumah adat lainnya di Jawa Tengah yang juga penting untuk diketahui. Yuk simak ulasannya.

1. Rumah Adat Panggang Pe

Rumah Adat Panggang Pe

Image Credit: Facebook.com @griyasatriaofficial

Panggang Pe merupakan bentuk rumah adat yang paling sederhana dengan Panggang berarti dipanaskan di atas bara api dan Pe memiliki arti dijemur di bawah sinar matahari. Rumah adat Panggang Pe adalah bentuk rumah adat yang paling tua berdasarkan konstruksi bangunan dan dijumpai di dalam banyak relief pada candi atau di dalam lukisan pada tempat pemujaan lainnya.

Pada awalnya, Panggang Pe merupakan bangunan kecil dengan atap dan empat buah tiang atau lebih yang digunakan untuk menjemur barang-barang, seperti jagung, singkong, dan daun teh. Menurut sejarah, rumah adat Panggang Pe pada zaman dahulu juga digunakan sebagai hunian dan warung untuk berjualan dengan enam tiang.

Separuh tiangnya berada di bagian depan dan sengaja dibuat lebih pendek dari tiang yang ada di belakangnya. Masyarakat Jawa Tengah pada zaman dahulu mayoritas bertempat tinggal di rumah adat Panggang Pe. Selain bentuknya yang sangat sederhana, rumah adat ini juga dibangun dengan biaya yang kecil dan resiko kerusakan yang tidak besar.

Rumah Panggang Pe

Image Credit: Jalanjalantrus.com

Rumah adat Panggang Pe memiliki beberapa jenis, yaitu Gendhang Salirang, Empyak Setangkep, Gendhang Setangkep, Cere Gencet, Trajumas, dan Barengan. Gendhang Salirang, Empyak Setangkep, dan Gendhang Setangkep memiliki ciri yang sama, yaitu dua rumah yang dijadikan satu.

Kemudian, Barengan merupakan gabungan dari dua atau lebih rumah adat Panggang Pe yang dibangun secara berderet. Rumah adat Panggang Pe Barengan sebagian besar dibangun dari material kayu tanpa dilapisi cat dan menggunakan genteng sebagai atap. Rumah jenis ini masih bisa ditemui di daerah Jawa Tengah dan berbatasan dengan Yogyakarta.

2. Rumah Adat Kampung

Rumah Adat Kampung

Image Credit: Facebook.com @(Mudhoffir)

Setiap jenis rumah adat Jawa Tengah dibangun dengan fungsi dan tujuan yang berbeda. Selain itu, bentuk dari rumah adat juga mencerminkan strata sosial di masyarakat. Rumah yang dihuni oleh masyarakat dari kalangan ekonomi kelas atas berbeda dengan rakyat biasa. Masing-masing rumah adat tersebut juga memiliki filosofi tersendiri.

Rumah adat Kampung merupakan desain rumah adat yang setingkat lebih sempurna dari Panggang Pe dan memiliki bentuk yang hampir sama dengan Panggang Pe yang disatukan. Rumah adat ini dibangun dengan fungsi sebagai tempat tinggal. Kampung sendiri memiliki arti desa atau dusun yang menggambarkan bahwa rumah adat jenis ini banyak digunakan masyarakat desa.

Masyarakat yang tinggal di rumah adat Kampung mayoritas adalah masyarakat dari kalangan ekonomi menengah ke bawah atau rakyat biasa, seperti peternak, petani, pekerja pasar, dan profesi sejenisnya. Kondisi ini membentuk sebuah pandangan di masyarakat bahwa orang yang tinggal di rumah adat Kampung merupakan orang dengan ekonomi yang kurang mampu.

Rumah Kampung

Image Credit: Toriqa.com

Hal ini kemudian membentuk sebuah pandangan umum berkaitan dengan strata sosial yang dapat dilihat dari rumah adat yang ditempati. Rumah adat Panggang Pe dan Kampung adalah jenis yang berada di tingkat paling bawah. Ciri khas dari rumah adat ini adalah adanya teras di bagian depan dan belakang rumah.

BACA JUGA:  10 Oleh-Oleh Khas Sragen yang Wajib Anda Bawa Pulang

Selain itu, jumlah tiang yang digunakan selalu berkelipatan 4 dengan bentuk bangunan yang memanjang dengan 2 lapis tiang untuk menyangga atap rumah. Tiang penyangga ini dibuat dari balok, usuk, kayu reng dari kayu jati, atau kayu lain yang sama kuatnya. Penggunaan kayu yang sifatnya kuat bertujuan untuk menjaga ketahanan bangunan rumah.

Selain itu, kayu yang kuat membuat rumah adat di Jawa Tengah tetap kokoh berdiri meskipun sudah berusia puluhan tahun. Atap rumah adat ini berbentuk segitiga yang jika dilihat dari sisi samping, terdapat sebuah penghubung yang menggunakan bubungan atau wuwungan.

Rumah adat Kampung juga memiliki beberapa jenis, yaitu Kampung Pokok, Pacul Gowang, Cere Gencet, Dara Gepak, Lambang Teplok, dan Apitan. Hingga saat ini, bentuk dari rumah adat Kampung masih bisa dijumpai dan digunakan oleh masyarakat, namun biasanya sudah dimodifikasi menjadi bangunan yang lebih modern.

3. Rumah Adat Limasan

Rumah Adat Limasan

Image Credit: Facebook.com @Pelangi Indonesia

Nama Limasan ini mencerminkan bentuk atap dari rumah adat Limasan yang berbentuk limas. Bangunan rumah adat ini memiliki empat buah atap, dua buah atap kejen, dan satu buah atap bronjong. Atap kejen berbentuk segitiga sama kaki dan terdapat emper-emper di bagian sisi setelah mengalami beberapa kali pengembangan.

Sementara itu, bentuk dari atap bronjong adalah jajar genjang sama kaki. Rumah adat Limasan sendiri memiliki beberapa jenis, yaitu Gajah Mungkur, Lawakan, Klabang Nyander, dan Semar Pindohong. Masing-masing jenis tersebut mempunyai desain yang berbeda antara satu dengan lainnya. Rumah adat Limasan biasanya terbuat dari material bata yang kokoh.

Penggunaan bata ini membuat tampilan rumah Limasan menjadi sederhana karena tidak dilapisi dengan cat atau bahan lainnya. Meski demikian, rumah adat ini tetap indah dipandang dalam kesederhanaan. Rumah adat Limasan memiliki kelebihan yang cukup menakjubkan, yaitu mampu meredam getaran gempa. Kemampuan ini berasal dari sistem struktur yang digunakan.

Rumah Limasan

Image Credit: Notepam.com

Struktur yang digunakan di dalam bangunan rumah adat Limasan berupa rangka yang memperlihatkan batang kayu dan menggunakan bentuk kubus dengan atap limas. Berdasarkan sifat sambungan kayu, semua memiliki kemampuan untuk mengantisipasi gaya tarik. Sistem tumpuannya berupa sendi yang berfungsi untuk mengimbangi struktur atap yang memiliki sifat jepit.

Selain itu, sistem sambungannya juga tidak menggunakan paku, melainkan berupa lidah alur yang lebih toleran terhadap gaya dari batang kayu. Kondisi ini akan menimbulkan friksi yang membuat bangunan rumah adat Limasan lebih akomodatif menerima gaya gempa. Sistem tumpuan dan sambungan inilah yang membuat rumah adat ini dapat meredam goncangan gempa.

Kemampuan rumah adat Limasan dalam meredam goncangan gempa tersebut menunjukkan bahwa rumah adat yang notabene dibangun dengan material dan teknik tradisional memiliki kemampuan yang tidak kalah dengan bangunan modern yang dibangun menggunakan material dan alat yang serba canggih.

Sebagaimana rumah adat Panggang Pe dan Kampung, Limasan juga memiliki beberapa jenis. Diantara jenis-jenis rumah adat Limasan adalah Lambang Gantung Rangka Kutuk Ngambang, Seman Tinandhu, Gajah Ngombe, Trajumas, Lambang Sari, Lambang Gantung, dan Lambang Teplok. Rumah adat ini banyak digunakan untuk rumah rakyat, rumah bangsawan, bangsal, dan regol.

4. Rumah Adat Joglo

Rumah Adat Joglo

Image Credit: Facebook.com @(Art,Interior,Design,Architectur)

Rumah adat ini merupakan rumah adat di Jawa Tengah yang paling terkenal dan masyarakat pada zaman dahulu memiliki pandangan bahwa rumah adat ini tidak boleh dimiliki oleh sembarang orang. Sebab, hanya orang-orang terpandang dan terhormat yang boleh menggunakan rumah adat ini sebagai hunian, seperti raja, kaum bangsawan, atau pangeran.

BACA JUGA:  20 Tempat Wisata di Ambarawa Semarang yang Paling Hits

Joglo merupakan sebuah nama yang diambil dari dua suku kata, yaitu tajug dan loro yang memiliki arti penggabungan dari dua tajug. Hal ini didasarkan pada atap rumah yang berbentuk tajug atau serupa dengan gunung. Masyarakat Jawa Tengah pada zaman dahulu menganggap gunung sebagai simbol yang sakral dan menjadi tempat tinggal para dewa.

Awalnya, rumah adat Joglo berbentuk bujur sangkar dengan empat tiang pokok yang dikenal dengan istilah saka guru. Tiang-tiang ini ditopang oleh blandar bersusun yang disebut dengan tumpang sari dan disusun ke atas, semakin ke atas bentuknya akan semakin lebar. Bentuk dasar dari rumah adat Joglo adalah persegi dan seiring dengan perkembangan, terdapat tambahan lain.

Empat tiang yang digunakan di dalam rumah adat Joglo merepresentasikan arah mata angin. Batara Sang Hyang Maha Dewa yang merupakan raja dari seluruh dewa dan asal dari kehidupan di dunia ini menempati arah timur. Arah barat ditempati oleh Batara Sang Hyang Yamadipati yang dikenal sebagai dewa pencabut nyawa, sehingga tidak ada rumah tradisional yang menghadap barat.

Kemudian, arat selatan dipercaya merupakan arah dari kehidupan laut yang dikuasai oleh Nyai Roro Kidul, sehingga masyarakat membangun rumahnya menghadap selatan untuk menghindari kutukan dari Nyai Roro Kidul. Arah utara ditempati oleh Dewa Sang Hyang Batara Wisnu yang dikenal sebagai dewa pemelihara dan penolong dari segala kesulitan.

Rumah Joglo

Image Credit: Facebook.com @(Rumah Joglo/Rumah Gladak/Rumah Adat Jawa)

Bentuk yang digunakan di dalam rumah adat ini merupakan arsitektur tradisional yang paling sempurna dibandingkan bentuk yang lain. Bahkan, ada pendapat yang beredar di masyarakat yang mengatakan bahwa bentuk dari rumah adat Joglo didesain khusus, sehingga perubahan bentuk menjadi sebuah pantangan yang dapat menyebabkan musibah.

Desain dari rumah adat Joglo berimplikasi pada biaya yang lebih mahal, bahan yang lebih banyak, dan waktu pembuatan yang lebih lama daripada rumah adat lainnya. Bahan utama yang digunakan dalam pembuatan rumah adat ini adalah kayu yang digunakan untuk atap, dinding, dan rangka bangunan.

Jenis kayu yang dapat digunakan juga beraneka ragam, seperti kayu jati, kayu nangka, kayu tahun, kayu glugu, dan bambu. Penggunaan kayu jati dianggap akan memberikan pengaruh terhadap penghuni rumah tersebut. Selain itu, kayu jati menjadi material yang populer digunakan karena memiliki ketahanan, keawetan, dan kekuatan yang lebih baik dari kayu lainnya.

Kayu glugu biasanya digunakan masyarakat untuk membangun bagian rangka atap yang berupa kuda-kuda, usuk, atau reng. Selain kayu, rumah adat Joglo juga menggunakan bahan berupa batu alam yang berguna untuk alas kolom kayu atau sebagai pondasi. Untuk bagian atap, rumah adat ini menggunakan genteng yang terbuat dari tanah liat.

Namun, masyarakat tradisional juga biasa menggunakan alang-alang, ijuk, atau jerami untuk digunakan sebagai atap. Bahan-bahan ini digunakan untuk menjaga kenyamanan dan kesejukan di dalam ruangan. Ciri khas lainnya yang dimiliki oleh rumah adat Joglo adalah bentuk atap yang merupakan perpaduan antara bidang segitiga dan trapesium.

Hal ini menghasilkan bentuk atap yang bertingkat-tingkat dan tinggi. Ketinggian atap ini juga memiliki pengaruh terhadap pergerakan udara di dalam ruangan, sehingga sirkulasi udara menjadi sangat baik. Rumah adat Joglo terbagi menjadi tiga bagian, yaitu bagian depan yang disebut dengan pendapa, bagian tengah disebut pringgitan, dan dalem yang merupakan ruang utama.

BACA JUGA:  22 Hotel Murah di Semarang Dengan Fasilitas Terbaik

Pembagian rumah ini juga menggunakan prinsip hierarki, artinya orang yang bisa masuk ke dalam tiga bagian juga berbeda-beda. Pendapa yang berada di bagian depan memiliki filosofi bahwa orang Jawa Tengah bersifat ramah dan terbuka. Bagian ini juga merupakan daerah yang digunakan untuk menerima tamu.

Pada bagian pringgitan biasanya digunakan untuk menggelar pertunjukan wayang atau acara ruwatan. Kemudian, bagian dalem atau ruang utama berisi kamar-kamar yang disebut dengan senthong. Bagian dalem ini hanya memiliki tiga bilik, bilik pertama digunakan oleh keluarga pria, bilik kedua dikosongkan, dan bilik ketiga untuk keluarga wanita.

Kamar kedua digunakan untuk pusaka atau pemujaan Dewi Sri dan disebut dengan krobongan serta dianggap menjadi tempat paling suci di dalam rumah. Krobongan ini biasanya juga digunakan oleh pengantin baru agar tidak bercampur dengan keluarganya atau saudara lainnya.

5. Rumah Adat Tajug

Rumah Adat Tajug

Image Credit: Twitter.com @briwsik

Berbeda dengan rumah adat lainnya yang ditujukan sebagai hunian, rumah adat Tajug difungsikan sebagai tempat ibadah atau tempat yang sakral, sehingga masyarakat tidak boleh membangun rumah dengan bentuk tajug. Seiring dengan berkembangnya zaman, tajug menjadi istilah lain untuk menyebut masjid, musala, dan surau.

Bentuk rumah adat di Jawa Tengah memiliki filosofi tersendiri dan mengandung nilai historis yang tinggi. Sebagaimana yang dapat dijumpai di rumah adat Tajug, konsep desain yang diusung rumah adat di Jawa Tengah tidak memiliki bangunan kamar meskipun tidak semuanya seperti itu.

Melansir dari laman Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, tidak adanya kamar untuk mendukung sebuah tradisi yang sering diadakan oleh masyarakat dan melibatkan banyak orang, sehingga memerlukan bangunan yang luas agar bisa menampung seluruh orang yang ikut serta. Selain itu, tidak adanya kamar tersebut bertujuan untuk membentuk karakter orang Jawa yang berjiwa sosial.

Hal ini menjadikan bangunan rumah adat di Jawa Tengah memiliki bagian yang disebut dengan pendopo. Keberadaan ruang terbuka dan luas ini tidak hanya untuk keperluan upacara yang sering melibatkan banyak orang, tetapi juga berfungsi untuk menjaga sirkulasi udara dan mengatasi suhu panas yang menjadi ciri khas negara tropis.

Rumah Tajug

Image Credit: Twitter.com @AgustinaKhairu4

Dengan kehadiran pendopo, rumah menjadi lebih sejuk karena udara bergerak dengan baik. Ditambah lagi dengan adanya teras dan halaman luas yang ditumbuhi dengan pepohonan, sehingga membuat rumah menjadi semakin sejuk. Ciri khas rumah adat seperti ini dapat dijumpai di rumah adat Tajug.

Ciri khas yang dimiliki oleh rumah adat ini adalah bentuk bujur sangkar dengan ujung yang runcing. Bentuk dasar ini tetap dipertahankan hingga saat ini dan jika terdapat perubahan, maka tidak akan memberikan pengaruh yang signifikan terhadap bentuk bujur sangkar tersebut. Sebagaimana jenis rumah adat lainnya, Tajug juga memiliki beberapa jenis.

Jenis-jenis dari rumah adat Tajug adalah Semar Sinongsong, Mangkurat, Lambang Sari, dan Semar Tinandu. Karena fungsinya sebagai tempat ibadah, bentuk rumah adat Tajug ini masih dapat dijumpai pada bangunan Masjid Agung Demak. Dahulu, masjid ini dibangun oleh Walisongo pada masa Kerajaan Demak.

Saat ini memang sudah sangat jarang ditemui bentuk rumah yang menggunakan desain rumah adat tradisional Jawa Tengah yang sederhana dan bersahaja. Namun, Anda masih bisa menjumpai desain rumah adat ini di beberapa tempat yang jauh dari perkotaan. Selain itu, ada beberapa hotel yang menggunakan desain rumah adat Jawa Tengah untuk menciptakan suasana yang tradisional.